Download 20 Gambar Desain Bangunan Sadap+Gorong Gorong+Plat Penutup DWG AutoCAD

  • Whatsapp

Download 20 Gambar Desain Bangunan Sadap+Gorong Gorong+Plat Penutup DWG AutoCAD – Dalam sebuah Jaringan Irigasi, sering kita jumpai beberapa bangunan-bangunan air disepanjang saluran. Bangunan air itu sendiri dapat kita bedakan menjadi dua macam bangunan, yaitu Bangunan Utama/pokok dan Bangunan Pelengkap.

Bangunan-bangunan tersebut biasa terdapat di sepanjang Saluran Induk ataupun Saluran Sekunder.

Bacaan Lainnya
Download 20 Gambar Desain Bangunan Sadap+Gorong Gorong+Plat Penutup DWG AutoCAD
Download 20 Gambar Desain Bangunan Sadap+Gorong Gorong+Plat Penutup DWG AutoCAD

1. SALURAN UTAMA (SALURAN INDUK)/SALURAN PRIMER
Yaitu saluran yang dimulai dari hulu saluran (hilir intake bendung) sampai bangunan Bagi.
Biasanya disepanjang saluran induk ini terdapat beberapa bangunan pelengkap,antara lain :
– Alat Ukur
– Kantong Lumpur
– Penguras dan Pelimpah
– Gorong-gorong
– Jembatan
– Pembuang Masuk (Affour)
– Dan yang terakhir tentunya bangunan Bagi ataupun Bangunan Bagi Sadap

2. SALURAN SEKUNDER
Yaitu saluran yang dimulai dari bangunan Bagi ataupun bangunan Bagi Sadap sampai akhir saluran (saluran pertemuan), biasanya diakhir saluran ini terdapat bangunan Sadap Akhir. Yang mempunyai fungsi untuk membagi air ke beberapa saluran tersier. Bisa dengan bangunan Bok pembagian dengan metode Skot balk.
Biasanya disepanjang saluran sekunder ini banyak sekali ditemui beberapa bangunan utama dan bangunan pelengkap. Antara lain sebagai berikut :
– Bangunan Sadap
– Bangunan Corongan
– Bangunan Affour (pembuang masuk)
– Bangunan Plat Layan
– Bangunan Terjun
– Bangunan Gorong-gorong
– Bangunan Suplesi
– Bangunan Shipon
– Bangunan Penguras & Pelimpah
– Bangunan Got Miring
– Bangunan Talang
– Bangunan Cross Drain
– Bangunan Talang Pembuang
– Bangunan Pelimpah

3. SALURAN TERSIER
Yaitu saluran yang dimulai dari bangunan Sadap sampai saluran terakhir pengambilan (Bangunan Bok Tersier).
Di sepanjang saluran tersier ini bangunannya tidak banyak,biasanya hanya berupa Box Pertemuan antara saluran tersier kanan, kiri dan tengah. Dan untuk bangunan Box Tersier yang paling akhir biasanya hanya untuk menyuplai air ke sawah ( kanan dan kiri ) dan untuk arah yang tengah biasanya untuk saluran pembuangan.

Dengan keterangan diatas, maka dapat disimpulkan bangunan-bangunan apa saja yang biasa terdapat di sepanjang saluran irigasi, dari mulai bangunan bendung sampai bangunan sadap akhir.
Bangunan-bangunan tersebut adalah antara lain :

1. Bangunan Bendung / Free Intake (Pengambilan Bebas)
Bangunan pertama yang kita jumpai pada suatu daerah irigasi/pengairan yang biasanya dalam bentuk bendung permanen yang lengkap ataupun hanya sebuah bendung yang berupa bangunan Alur Pengarah Air atau biasa di sebut Free Intake.
Sebuah bangunan bendung tentunya mempunyai yang sangat dominan, baik itu bangunan bendung yang sifatnya sudah permanen ataupun masih berupa bangunan free intake.
Sebuah bangunan bendung yang dibangun apapun itu bentuknya, mempunyai fungsi dan tujuan untuk menampung aliran air sungai baik itu dengan drempel ataupun mercu bendung, kemudian mengarahkan aliran air tersebut ke pintu intake bendung. Dan untuk mengatur besarnya debit air yang sesuai dengan kebutuhan,biasanya dibuatkan/dipasang Pintu Sorong Baja dengan dilengkapi Plat Banjir Skerm. Dan dibagian tubuh mercu di lengkapi dengan penguras, agar disaat musim banjir air sungai tidak meluap.
Ini hanya gambaran secara global saja, karena untuk teorinya semua penempatan pintu intake,lebar penguras, tinggi mercu, lebar bendung, tinggi jagaan yang di ijinkan dan ukuran b,h pintu sorong baja tentunya harus melalui perhitungan tersendiri (hidrolika).

2. Bangunan Alat Ukur.
Bangunan alat ukur baik itu alat ukut Ambang Lebar ataupun alat ukur Cipollety, mempunyai fungsi yang sama yaitu untuk mengatur debit air yang keluar dari intake bendung. Bangunan alat ukur yang dilengkapi dengan peil schal biasanya jaraknya tidak lebih dari 100 meter dari intake bendung. Ada yang berjarak 25 meter ataupun 50 meter. Dengan adanya bangunan ukur tersebut, diharapkan debit air normal ataupun di saat banjir bisa tercatat dan terkontrol secara berkala dan aliran air tetap terjaga secara kontinyu.

3. Bangunan Penguras.
Bangunan penguras ini diperlukan untuk mengurangi luapan air yang mengalir karena begitu banyaknya debit air yang tertampung. Biasanya itu terjadi pada saat musim penghujan. Dan fungsi utama dari bangunan penguras ini tentunya berfungsi untuk menguras air pada saat ada pekerjaan perbaikan bangunan ataupun saluran. Biasanya bangunan ini dilengkapi dengan pintu sorong baja dan kantong lumpur, agar tidak kesulitan pada saat mau menguras ataupun membuang air.
Penempatan bangunan ini biasanya menjadi satu dengan bangunan pelimpah, dan letak bangunan ini juga tidak asal-asalan. Karena harus tepat dibagian mana saluran itu sering meluap ataupun deket dengan bangunan pembuang masuk/affour. Seringnya saluran meluap karena di sepanjang saluran tersebut banyak sekali affour-affour atau pembuang masuk yang sifatnya masih alami,berupa tanah. Apalagi saluran irigasi yang letaknya di perbukitan, tentu sangat banyak pembuang masuk yang berasal dari dataran tinggi.
Nah di lokasi pertemuan antara saluran pembuang masuk dan saluran irigasi inilah, nantinya kita bisa buat desain bangunan Affour di lengkapi dengan bangunan pelimpah dan penguras, sehingga berbentuk seperti bok pertemuan. Tapi untuk membangun semua itu tentunya menyesuaikan dengan anggaran yang ada dan kebutuhan. Karena setiap lokasi tentunya berbeda-beda bentuknya.

4. Bangunan Pelimpah
Bangunan Pelimpah ini fungsinya hampir sama dengan bangunan penguras. Cuma kalau bangunan pelimpah hanya mempunyai satu fungsi atau diperlukan untuk mengurangi debit air yang berlebihan. Sehingga apabila kondisi air saat itu sedang meluap, tentunya secara otomatis air akan dengan sendirinya melimpas melewati drempel pelimpah.
Penempatan bangunan pelimpah ini biasanya di tempat yang banyak saluran pembuangnya (affour).

5. Bangunan Bagi
Bangunan ini letaknya diakhir saluran primer ataupun saluran sekunder. Jika penempatannya di saluran primer, berarti bangunan tersebut dinamakan bangunan Bagi, yang artinya sebuah bangunan yang fungsinya untuk membagi ke beberapa saluran. Bisa ke saluran primer lagi ataupun bisa ke saluran sekunder. Disesuaikan dengan kebutuhan lapangan. Intinya bangunan bagi adalah bangunan yang biasanya berupa box pembagian ke saluran sekunder.

6. Bangunan Bagi Sadap
Bangunan ini letaknya di sepanjang saluran sekunder. Bangunan Bagi Sadap ini mempunyai fungsi untuk membagi beberapa saluran sekunder yang mempunyai dua atau tiga cabang arah saluran sekunder.
Dengan bangunan bagi sadap ini, aliran air dan debit air dari saluran primer bisa di bagi dengan rata atau menyesuaikan kebutuhan debit masing-masing saluran sekunder yang bercabang tersebut.Untuk membagi debit air tersebut bangunan sadap bagi dipasang mistar ukur atau peil schal pada tiap pintu masuk ke saluran sekunder tersebut.

7. Bangunan Talang
Bangunan talang diperlukan apabila saluran irigasi tersebut melewati saluran pembuang, sungai, atau kondisi tanah yang tidak memungkinkan aliran air itu tidak dapat mengalir. Bangunan talang ini biasanya terdapat pada saluran irigasi yang berada di pegunungan atau perbukitan.
Bentuk dan macamnya banyak sekali, tergantung lokasi daerah masing-masing. Ada yang berupa talang dari pipa, bambu, plat sampai dengan bentuk talang beton. Semua itu tergantung dari kebutuhan dan anggaran yang tersedia.

8. Bangunan Cross Drain
Bangunan ini letaknya berada di bawah saluran irigasi. Bangunan cross drain ini di bangun dengan tujuan untuk menghindarkan kebocoran-kebocoran dari saluran irigasi. Biasanya saluran yang berada dibawah saluran irigasi ini bentuknya masih berupa saluran tanah, sehingga dikhawatirkan akan menggerus dan merusak saluran irigasi yang berada diatasnya.

9. Bangunan Gorong-gorong
Bangunan ini biasanya paling banyak terdapat di daerah permukiman, karena di tempat inilah banyak sekali jalan-jalan penghubung. Baik itu jalan raya, jalan tanah ataupun gang-gang. Terkadang dengan adanya trace saluran pembawa yang panjang, tidak menutup kemungkinan saluran irigasi tersebut melewati daerah permukiman. Dengan adanya bangunan gorong-gorong, diharapkan aliran dari saluran irigasi dapat berjalan dengan lancar tanpa mengganggu aktivitas masyarakat dan lalu lintas yang ada.

10. Bangunan Sadap.
Bangunan sadap dibangun dengan tujuan agar kebutuhan para petani mengenai air ke persawahan dapat teratasi. Untuk areal persawahan yang agak jauh dari saluran irigasi biasanya dibuatkan trace saluran pembawa tersier baru untuk mencapai areal persawahan tersebut. Untuk membangun bangunan sadap, tentunya harus dilihat dulu berapa luas areal persawahan yang akan di airi. Kalau ternyata luasnya kurang dari 5 hektar, tentunya cukup dibuatkan bangunan corongan saja. Sehingga biaya pembuatannya juga hemat.
Kalau memang itu harus dibuatkan bangunan sadap, untuk trace saluran pembawa bisa swadaya dari para petani atau masyarakat dengan cara kerja bakti secara gotong-royong.

11. Bangunan Corongan
Bangunan ini biasanya bentuknya masih sederhana yaitu dengan menggunakan pipa pralon ataupun bambu, karena posisi letak areal persawahannya berdekatan atau sejajar dengan saluran irigasi. Untuk bentuk yang sederhana ini sebenarnya suatu pemborosan debit air, karena secara tidak langsung air akan terus mengalir ke areal persawahan. Untuk mengatasi kondisi tersebut, dapat dibuatkan bangunan corongan yang permanen, yaitu dengan sistem skot balk yang dipasangi dengan pintu angkat. Sehingga air yang keluar dapat terkontrol dan sesuai dengan kebutuhan debit airnya.

12. Bangunan Terjun
Bangunan terjun sangat diperlukan pada perencanaan saluran irigasi yang kondisi medannya mempunyai kemiringan yang curam ataupun pada daerah-daerah perbukitan. Nah, dalam sebuah perencanaan saluran irigasi yang mempunyai kemiringan yang curam (nilai kemiringannya besar), maka untuk menghindari adanya kecepatan aliran air, dapat dibangun konstruksi bangunan terjun.

Kita dapat mengambil beberapa ruas dengan terjunan rendah dan juga dapat membagi saluran ruas-ruas yang jumlahnya sedikit dengan membuat terjunan yang tinggi.
Pada umumnya tinggi terjunan pada saluran irigasi berkisar 1 – 2.50 m, dan lebar dimensi aliran dibuat minimal sama dengan lebar dasar saluran di bagian hulu terjun.
Dan untuk mencegah tergerusnya lantai dasar saluran dibagian hilir terjun, biasanya dibuatkan sebuah kolam olak. Kolam olak dibutuhkan jika tinggi terjunan itu sendiri lebih dari 0.80 m, tapi juga menyesuaikan kondisi medan dan kecepatan aliran.
Untuk panjang kolam olak dapat dibuat 1/5 dari tinggi terjun itu sendiri.
Kolam olak pada bangunan terjun juga berfungsi untuk meredam kecepatan aliran, sehingga aliran yang sudah melewati kolam olak tersebut, kecepatan daripada aliran air tersebut akan berkurang dengan sendirinya. Hal ini akan mengurangi kerusakan pada pasangan/lining ataupu tanggul tanah dibagian hilir bangunan terjun tersebut.

A. GAMBAR DESAIN BANGUNAN :
1. Desain Bangunan Bendung dan Free Intake (Pengambilan Bebas)
2. Kumpulan Desain bangunan Sadap
3. Kumpulan Desain bangunan Groundsill lapisan batu bronjong
4. Gambar Standar Pintu Air (pintu angkat & pintu sorong baja)
5. Gambar Desain Bangunan Krib Bronjong
6. Gambar Desain bangunan Affour (pembuang masuk)
7. Desain bangunan talang beton (pakai tiang foot plat)
8. Standar Pintu Katrol untuk bangunan bendungan
9. Kumpulan desain gambar Bendung

B. PERHITUNGAN HIDROLIKA :
1. Bangunan Kantong Lumpur
2. Stabilitas bangunan Bendung
3. Stabilitas Talud Penahan Tanah (abutment, pondasi talud)
4. Stabilitas dinding penahan tanah (pasangan batu bronjong)
5. Perhitungan bukaan pintu intake bendung & alat ukur
6. Perhitungan hidraulis groundsil dengan konstruksi batu bronjong

Download 20 Gambar Desain Bangunan Sadap+Gorong Gorong+Plat Penutup DWG AutoCAD

Password: www.betantt.com – Cara Download dan Isi Password

PERHATIAN! Jika file winrar tidak bisa di extract atau corrupt, Silahkan Anda update aplikasi Winrar ke versi yang terbaru.
Semoga artikel mengenai Download 20 Gambar Desain Bangunan Sadap+Gorong Gorong+Plat Penutup DWG AutoCAD, bisa bermanfaat untuk Anda. Dan jangan lupa share ke teman-teman Anda yah 🙂

Last Update: 15 Juni 2021

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *