Beranda Nusa Tenggara Timur Wisata Waikabubak : Festival dan Desa Kuno yang Unik di Sumba, Nusa...

Wisata Waikabubak : Festival dan Desa Kuno yang Unik di Sumba, Nusa Tenggara Timur (NTT)

Waikabubak adalah ibu kota Sumba Barat, sebagai kota kedua dari pulau yang belum berkembang dan pusat pariwisata yang ramai. Hal ini adalah bagian dari daya tariknya. Sumba jauh dari Bali dan Lombok, dan itulah mengapa orang datang ke sini. Waikabubak adalah kota yang cukup menyenangkan, dan sangat cocok untuk menjelajahi desa-desa tradisional yang mengelilinginya. Baca terus beberapa gagasan tentang tempat tinggal dan apa yang harus dilakukan di Waikabubak.

Desa-desa di Waikabubak memiliki arsitektur Sumba yang khas
Desa-desa di Waikabubak memiliki arsitektur Sumba yang khas

Hal Menarik yang Bisa Dilakukan di Waikabubak

Desa Tradisional

Waikabubak tidak memiliki banyak toko, restoran atau hiburan malam untuk menghibur pengunjung. Sebaliknya, daya tarik utama adalah arsitektur tradisional dan budaya desa-desa di sekitar kota.

Desa-desa di Waikabubak memiliki arsitektur Sumba yang khas, dengan atap yang berbentuk seperti topi peziarah. Bangunan yang lebih tradisional memiliki atap jerami, sementara banyak telah diganti dengan besi bergelombang yang sedikit kurang menarik. Beberapa kampung sangat mudah dijangkau dari pusat kota dengan berjalan kaki. Tarung, misalnya, mendaki bukit di barat kota, adalah contoh bagus dari arsitektur semacam ini. Ini juga memiliki kuburan batu megalitik yang terkenal.

Cara termudah untuk mencapai Waingapu langsung dari pulau-pulau Indonesia lainnya adalah dengan terbang ke Bandara Tambolaka.
Cara termudah untuk mencapai Waingapu langsung dari pulau-pulau Indonesia lainnya adalah dengan terbang ke Bandara Tambolaka.

Pasola

Datanglah ke Waikabubak pada waktu yang tepat , dan Anda akan menemukan atmosfir yang sangat berbeda. Pasola adalah festival panen spektakuler yang berlangsung pada bulan Februari atau Maret. Segala sesuatu tentang pasola itu sangat unik. Waktunya bervariasi, namun ditentukan oleh kedatangan sejumlah besar cacing laut berwarna cerah. Sesepuh kemudian mengorbankan seekor ayam melanistik di pantai, menandakan bahwa festival tersebut akan diselenggarakan.

Setiap kelompok terdiri dari lebih dari 100 anak muda yang dipersenjatai dengan tombak kayu dengan ujung tumpul dan berdiameter sekitar 1,5 cm.
Setiap kelompok terdiri dari lebih dari 100 anak muda yang dipersenjatai dengan tombak kayu dengan ujung tumpul dan berdiameter sekitar 1,5 cm.

Dalam acara itu sendiri, dua tim pria saling menunggang kuda dengan tombak, dengan sebagai ritual kembalinya darah ke bumi. Cedera serius dan bahkan kematian tidak jarang terjadi. Ini adalah tontonan mengerikan yang menarik banyak pengunjung, sehingga penerbangan dan akomodasi dipesan dengan baik terlebih dahulu.

Pasola ini diadakan di Kecamatan Kodi, Sumba barat, yang mudah dijangkau dari Waikabubak dengan bus. Desa Pero di tepi pantai, tempat tinggal Mercy Homestay adalah satu-satunya akomodasi bergaya turis di daerah ini.

Kegiatan lain yang mungkin dilakukan di Waikabubak adalah kunjungan ke pasar sehari-hari; cara yang bagus untuk merasakan kehidupan sehari-hari di sini. Mengunjungi pasar ini merupakan kesempatan bagus untuk membeli ikat berkualitas tinggi dengan harga yang pantas. Ikat adalah jenis kain tenun berwarna-warni khas Sumba sangat terkenal.

Restoran di Waikabubak

Pilihan restoran di Waikabubak tidak banyak. Anda bisa, tentu saja, melihat ini sebagai kesempatan untuk dilakukan seperti penduduk setempat – ada banyak warung pinggir jalan. Jika Anda mendambakan pengalaman restoran yang lebih ekslusif, pergilah ke D’Sumba Ate. Di sini, berbagai hidangan Indonesia dan Barat ditawarkan, terkadang dengan musik live yang mengiringi.

Penginapan di Waikabubak

Waikabubak, seperti yang disebutkan di atas, bukanlah tujuan wisata utama, yang berarti tidak ada banyak pilihan hotel. Jika Anda datang langsung dari Bali, Jawa, atau Lombok, Anda mungkin harus menurunkan harapan Anda. Namun, ada beberapa tempat yang layak untuk tinggal, kebanyakan melayani wisatawan dengan anggaran terbatas.

daya tarik utama adalah arsitektur tradisional dan budaya desa-desa di sekitar kota.
daya tarik utama adalah arsitektur tradisional dan budaya desa-desa di sekitar kota.

Di pusat kota, ada beberapa pilihan. Hotel Pelita adalah hotel bisnis dengan kamar-kamar yang bersih sekitar Rp250.000 per malam. Sedikit lebih murah adalah Hotel Aloha dengan rate sekitar Rp 200.000.

Jika Anda memiliki lebih banyak uang, pergilah ke Hotel Manandang, paling dekat ke hotel kelas menengah di Waikabubak. Seperti Hotel Pelita, ini sangat populer di kalangan pebisnis, tapi harganya sedikit lebih mahal – sekitar Rp 350.000 untuk kamar standar. Bagaimanapun, ada suasana damai dengan setiap ruangan terbuka ke taman tropis yang rimbun. Ada juga restoran yang layak.

Akses Menuju Waikabubak

Perjalalan Menggunakan Kapal

Bus reguler menghubungkan Waikabubak dengan pelabuhan di Waikelo, sedikit lebih dari satu jam perjalanan jauhnya. Dari sini, ada koneksi feri harian ke dan dari Sape, di Sumbawa timur. Perjalanan feri memakan waktu sekitar sembilan jam. Ini berangkat dari Waikelo di malam hari, tiba di Sape pagi, dan kemudian kembali ke Waikelo.

Waikabubak adalah ibu kota Sumba Barat, sebagai kota kedua dari pulau yang belum berkembang dan pusat pariwisata yang ramai.
Waikabubak adalah ibu kota Sumba Barat, sebagai kota kedua dari pulau yang belum berkembang dan pusat pariwisata yang ramai.

Perjalanan Menggunakan Bus

Anda bisa sampai di Waikabubak dengan bus dari Waingapu, ibu kota Sumba. Ada bus lokal sepanjang hari, dan perjalanan memakan waktu sekitar 4,5 jam. Anda juga dapat dengan mudah naik bus ke Waitabula, untuk Bandara Tambolaka – perjalanan ini memakan waktu sekitar satu jam.

Perjalanan Menggunakan Pesawat

Cara termudah untuk mencapai Waingapu langsung dari pulau-pulau Indonesia lainnya adalah dengan terbang ke Bandara Tambolaka. Bandara ini terhubung ke Denpasar, Ende, dan Kupang.

Peta Lokasi

Tinggalkan Balasan

Must Read

Calon Negara Tetangga Baru Indonesia

ProfilBougainville (dibaca "bugenvil") adalah kepulauan paling timur dari Papua Nugini yang beribukota di Buka dan berpenduduk...

Air Tagepe Noinbila, Soe – TTS

Desa Noinbila kecamatan Mollo Selatan – sekitar 10 km sebelah utara kota SoE dengan mengambil jalur jalan menuju Kapan.

Taman Bunga Lavender Desa Noinbila

Taman Bunga Lavender Desa Noinbila. Kecamatan Mollo Selatan, TTS

500 Contoh Peribahasa Lengkap dengan Artinya dari A-Z

500 Contoh Peribahasa Lengkap dengan Artinya dari A-Z. Apakah kamu pernah memakai peribahasa untuk mengucapkan maksud tertentu untuk orang lain? Misalkan secara tidak langsung kamu ingin menyindir teman kamu yang memiliki gaya hidup boros, serta hendak mengingatkannya supaya lebih dapat berhemat dengan penghasilannya.