Desa AdatNusa Tenggara TimurPadang SabanaPulau TimorTravellingTTSWisata Bukit

Desa Fatumnasi , Pintu Masuk ke Gunung Mutis

Desa Fatumnasi terleteak di Kecamatan Mollo Utara, Kabupaten Timor Tengah Selatan, Nusa Tenggara Timur. Spot di kawasan Fatumnasi seperti Fatu Naususu, Nefo Kaenka, Tambang desa Tunua, Bukit Nubui dan Cagar Alam Gunung Mutis sebagai primadona.

Kebanyakan orang tahu bahwa pulau Timor gersang dan panas. Namun buat Anda yang belum tahu bahwa di pulau Timor Nusa Tenggara Tenggara (NTT), ada tempat yang sejuk untuk menikmati pemandangan alam layaknya seperti di Swiss atau Selandia Baru. Ya tentu saja!

Desa Fatumnasi, yang terletak di Kecamatan Fatumnasi, Kabupaten Timor Tengah Selatan, provinsi NTT.

Akses ke Desa Fatumnasi

Terbang pertama dari Jakarta ke Bandara Kupang Eltari (penerbangan langsung 3 jam). Dari Kupang berkendara ke Kota Soe (ibukota Kabupaten TTS) 2-2,5 jam begitu langsung. Tapi percayalah, kita akan tergoda untuk mengambil foto, termasuk Jembatan Noelmina dan Puncak Siso. Matahari terbenam dari puncak Siso, yang dikenal sebagai Puncaknya Soe. Lebih baik bermalam di Soe, dan keesokan paginya melanjutkan perjalanan ke desa Fatumnasi.

hutan hutan di sepanjang lokasi fatu nausus
hutan hutan di sepanjang lokasi fatu nausus

Jika tujuan Anda adalah semata-mata ke Gunung Mutis, menginaplah dulu di Lopo Mutis yang dimiliki oleh Bpk Mateos Anin (kepala suku Fatumnasi, yang dikenal sebagai kuncen Gunung Mutis), Anda dapat menggunakan mobil pribadi, pick up atau ojek dari Soe. Tetapi jika Anda ingin pergi jauh di kaki Gunung Mutis, disarankan untuk menyewa mobil penjelajah.

Total jarak antara Kota Soe dan Fatumnasi adalah sekitar 40 km. Waktu perjalanan non-stop sekitar 3 jam.

Dari Kota Soe kita mengarah ke utara, melewati Kapan (kota kecamatan Mollo Utara) yang memiliki pasar tumpah. Kondisi jalan menuju desa pada saat itu masih relatif baik, tetapi setelah itu, jalan itu hanya berupa batuan lepas, tidak ada aspal. Menanjak dan berliku-liku.

Tempat-tempat foto favorit di jalan menuju Fatumnasi

Bapak Mateos Anin juru kunci Gunung Mutis dan pemilik lopo Mutis tempat para pengunjung menginap
Bapak Mateos Anin juru kunci Gunung Mutis dan pemilik lopo Mutis tempat para pengunjung menginap

Anda akan melewati Kilo 12 Soe (12 km dari kota Soe, sebelum kota Kapan) dan bukit Aijao Baki (setelah kota Kapan). Rata-rata, mereka yang mengunjungi Fatumnasi berhenti untuk mengambil gambar di kedua tempat.

Dari dua tempat ini orang dapat melihat hamparan bukit berbatu dan lembah hijau dan, tentu saja, puncak Gunung Mutis di kejauhan. Mundur dari bukit Aijao Baki sampai malam tiba di Lopo Mutis. Sepanjang jalan Anda akan menemukan tempat-tempat indah untuk diabadikan.

Tempat terindah sebelum Fatumnasi

Fatu Naususu (Nausus)

Dulu di Fatu Naususu ini digunakan untuk merayakan upacara tradisional. Tebing batu karst tinggi yang sudah dipotong-potong menjadi beberapa kubus di sini menjadi tambang marmer tua. Setelah penambangan berakhir, hanya kondisi saat ini yang tersisa.

Fatu Nausus sejatinya adalah bukit batu karst yang menjulang tinggi sehingga telah tampak bila Anda tengah berada di daerah Kapan, ibu kota kecamatan Mollo Utara.
Fatu Nausus sejatinya adalah bukit batu karst yang menjulang tinggi sehingga telah tampak bila Anda tengah berada di daerah Kapan, ibu kota kecamatan Mollo Utara.

Yang jelas adalah terbentuknya bebatuan dan hamparan lembah dan deretan bukit di kejauhan di tempat-tempat wisata yang membuat kita merasa senang dan takjub akan landskap tanah Timor. Sangat cantik! Ada banyak tempat foto, jadi habiskan cukup waktu di sini untuk menjelajahi setiap sudut Fatu Naususu ini.

Baca juga:

  • Cagar Alam Gunung Mutis, Madu Hutan dan Bonsai Mini di Timor
  • Air Terjun 7 Tingkat Oehala So’E, Keindahan Dibalik Hutan
  • Pantai Oetune TTS, Eksotisme Gurun Pasir di Pulau Timor

Untuk memasuki Natuusu Fatu, tiket masuk adalah Rp20.000 berlaku per orang. Parkir tidak membayar lagi. Tempat lain, tidak ada tiket.

Danau Nefo Kaenka

Udaranya sejuk, bukan hanya karena banyak rimbunan pohon tapi karena sudah berada di ketinggian 1.260 mdpl.
Udaranya sejuk, bukan hanya karena banyak rimbunan pohon tapi karena sudah berada di ketinggian 1.260 mdpl.

Udara segar, tidak hanya karena ada banyak pohon rindang dan semak belukar, tetapi juga karena sudah berada di 1.260 meter di atas permukaan laut. Air danau berwarna coklat, bukan turkois hijau yang bagus untuk foto-fotonya. Tetapi langit biru, pepohonan di sekitar danau dan suasana yang tenang membuat Anda merasa betah dan, tentu saja ingin berpose.

Tambang marmer tua di desa Tunua

Bekas tambang marmer Desa Tunua
Bekas tambang marmer Desa Tunua

Ini sebenarnya bukan tempat wisata, tetapi bekas tambang marmer yang dibuka pada tahun 2000 dan berhenti karena protes oleh penduduk asli yang dipimpin oleh Ibu Aleta Baun, berasal dari Mollo. Sisa tambang itu meninggalkan tumpukan marmer yang seragam dan bentuknya tidak rata serta tebing datar yang dulunya dipotong dengan mesin. Tambang ini tepatnya terletak di Naetapan, di desa Tunua, di kecamatan Mollo Utara. Luasnya 10,5 ha. Dihentikan total sekitar tahun 2012. Gunung atau tebing berbatu Fatumnasi dan Mollo dianggap sebagai identitas dan juga dilindungi. Karena itu masyarakat menolak untuk dieksploitasi oleh perusahaan pertambangan.

Bukit Nubui

Bongkahan marmer-marmer di Tunua juga terlihat dari sini.
Bongkahan marmer-marmer di Tunua juga terlihat dari sini.

Dari atas bukit yang hijau dan tidak terlalu tinggi, kita bisa kembali menikmati alam dan perbukitan khas Timor. Anda juga dapat melihat potongan marmer di Tunua dari sini.

Fatu Kolen

Fatu Kolen yang artinya batu pendek ini termasuk batu purba yang banyak terdapat di Fatumnasi.
Fatu Kolen yang artinya batu pendek ini termasuk batu purba yang banyak terdapat di Fatumnasi.

Di satu bagian di atas batu tumbuh pohon. Di bagian lain tertancap 3 tanda salib. Fatu Kolen, yang berarti batu pendek ini, termasuk batu-batu kuno yang banyak tersedia di Fatumnasi.

Gunung Mutis, tempat utama di Desa Fatumnasi

Secara geografis, Cagar Alam Gunung Mutis terletak di desa Fatumnasi, Kecamatan Mollo Utara, Kabupaten Timor Tengah Selatan (TTS).
Secara geografis, Cagar Alam Gunung Mutis terletak di desa Fatumnasi, Kecamatan Mollo Utara, Kabupaten Timor Tengah Selatan (TTS).

Seperti disebutkan di atas, tujuan utama para pelancong di Fatumnasi adalah mendaki Gunung Mutis (2.427 meter di atas permukaan laut), gunung tertinggi di pulau Timor. Dari penginapan Homestay Lopo Mutis, tempat Anda menginap, Anda bisa berangkat pagi hari untuk menuju sabana besar di kaki gunung yang disebut Padang 1, yang benar-benar spektakuler, terutama saat fajar. Lalu dilanjutkan dengan kegiatan pendakian ke puncak Gunung Mutis.

Nilai Artikel Ini.

User Rating: Be the first one !

KOMENTAR ANDA

0

Tags
Baca Selengkapnya
Back to top button
Close
Close